BerBuru TikeT DJB – PLM – BTH

Lanjutan versi yang lalu. Sebenernya kemarin belom layak posting dan masih harus nangkring di draft tapi apa daya koq malah ter-posting, mo di delete koq lucu, di tip-ex lebih wagu secara dari jaman kuliah tak mengenal tip ex bow. Kalo ada salah cukup di coret atau di jurnal balik, mentipex mengurangi nilai, ya gak no?

Berita meninggalnya Ompung Jambi a.k.a nan tulang daddy yang tertua memang buat kaget dan syok semua orang.  Bukannya kami gak siap dengan keadaan sakitnya Ompung yang sudah berkepanjangan tapi Ompung meninggal 1 minggu sebelum pesta pernikahan putrinya tercinya tante Ruth. Tante Ruth dan bisasa dipanggil kak Ruth sama daddy n mommy adalah pahompu atau cucu tertua dari keluarga besar Silalahi, jadi pernikahan ini sudah sangat diharapkan oleh keluarga besar dan rencana kedatangan semua keluarga  pun sudah dipersiapkan jauh-jauh hari. Tapiuhan Yesus jauh lebih sayang sama Ompung Jambi.

Cerita sekilas

Ompung Jambi kembali masuk ruang ICu entah yang ke berapa tepat pada saat tante Ruth martumpol atau ikat janji. Sudah bisa dibayangkan betapa kisruhnya keadaan, tante Ruth menghadapinya sendirian kedua adik laki-laki tante Ruth tak bisa hadir pada waktu itu begitu juga kami. Semuanya dibantu oleh keluarga besar Punguan Silahi Sabungan Jambi, terimakasih amang dan inang dan semuanya yang tidak bisa disebutkan satu per satu disini. Menurut cerita Ompung boru Jambi meninggal setelah dikasih tahu semua persiapan pesta tante Ruth sudah beres. Nga hujalo hami sinamotna….kau minta apa? dan ditengah ketidakberdayaan Ompung Jambi, ompung Jambi meminta buah, langsung dibeliin buah dan disuapin walo hasilnya dilepeh abisss. Setelah itu Tuhan Yesus menjemput. Benar-benar ingin pergi setelah semuanya beres. Dari ketiga anak Ompung Jambi memang tinggal Tante Ruth anak pertamanya yang belum menikah, kedua adik tante Ruth sudah menikah semua.

Kembali ke topik.

yang pasti daddy gak bisa lama-lama di Jambi, berangkat sabtu dan senin sudah harus pulang, tak mungkin lagi menunggu pesta tante Ruth hari Jumat berikutnya. Tiket BTH – DJB sebelumnya memang dibeli di harga agak mahal jadi berdasarkan informasi kalo kapal dari Jambi ke Batam itu berangkat tanggal ganjil maka daddy berencana pulang by kapal. tapi ternyata untuk bulan itu berubah, keberangkatan kapal dari Jambi justru tanggal genap dan dari Batam tanggal ganjil. Intinya gak ada kapal hari Senin…nah lo. Pilihan kembali ke pesawat yang ternyata mampusss tiket DJB-BTH direct with SJ FULL..semua sudah ticketing gak pakai booking2an lagi. Cari DJB – CKG – BTH, ya ampyun….ada acara apa sie Jambi, masa tiket ke jakarta juga habis bis bis.Iseng-iseng lihat tiket PLM – BTH alias palembang batam by wings. Daddy disuruh pulang lewat palembang ogah-ogahan pokoknya harus dari jambi n pulang senin, please dech dads….giliran mommy yang puyeng nyari tiket.

Selama acara penguburan hari minggu itu, daddy justru sibuk sms-an n telpon mommy buat koordinasi tiket. Tanpa sepengetahuan daddy, mommy pun bergerilya mencari travel Jambi – Palembang dan siap membooking tiket palembang -batam. Sok lah….mo dimarahin terserah, itu tiket yang ada kalo ngotot pulang tetep hari Senin. Secara dah mapus abis mommy nyari tiket dari menghubungi teman to teman yang punya kenalan agen tiket di Jambi sampai melototin laptop mencari tiket on line hingga bermasalah dan berlari mencari tiket lewat agen dan ternyata travel di Batam rata-rata tutup hari Minggu, belom lagi dihadang hujan lebattttt, di tengah hujan lebat nelpon lion jakarta untuk booking dan ternyata harus transfer via bca atas nama seseorang. Agak ragu-ragu sie ini lion head office or agent? tapi tadi telpon 108 dikasihnya nomer itu. Menerobos hujan ke atm bca, ternyata saldo limit, beralih ke setoran tunai eh lagi bermasalah. mo nangis rasanya. Telpon om Dholvie di pangkalpinang minta tolong beliin tiket lion via agen di sana, eh om dholvienya lagi nge-mall en masih lama katanay, aduhhhhhh minta tolong siapa. Pulang dengan pasrah dan badan sudah basahhhh kena hujan dan ternyata Tuhan jawab di tengah ujung keputusasaan, didepan cluster emerald rumah kami ada agen yang buka, so stupid….kemana aja mom koq gak perhatiin. Akhirnya dapet tiket juga lebih mahal 20rebeng dari yang mommy telpon n pelototin di laptop tapi pas mo ticketing bermasalah jadi si travelnya mo anterin ke rumah aza tiketnya. senangnya….

Saatnya memastikan travel Jambi – Palembang, sebenernya dah di mulai sejak di rumah dan dilanjutkan saat  mommy terjebak hujan lebat itu sie. Ada beberapa no telpon yang mommy dapetin tapi perjuangan sebelum itu, ini dia….

Sms Mama raja tanya travel jambi palembang secara mama raja kan bisa nanya ke papa raja tapi lama banget balesnya, lagi panik nie….biasalah mungkin karna weekend only for her family🙂

Semua no telpon teman-teman lenyap bersama rusaknya HP, mewek dot com lagi perlu kayak gini gak ada yang bisa dimintain tolong, ups….ternyata masih nyangkuy no telpon bang Iwan Tambunan, anak humas di PLN Cabang jambi. Mommy sie berharap Tulang Iwan punya koneksi percaloan en peragenan tiket en jatah pe el en tapi hasilnya nihillll. Terpaksa googling en minta rekomendasi travel Jambi-palembang.

  1. P.O Ratu Intan 0741-27876, ini dapetnya disini
  2. P.O Orin 0741-7150277 dapetnya dari Tulang Iwan Tambunan a.k.a brother
  3. P.O TOP 0741-40653
  4. Travel jaya mandiri,0741-7078708 dapetnya disini

Jadi bingung kan?? sms lagi tuch tulang Tambunan en dijawab

aq seneng naek travel Orin baru ratu intan, kalo TOP sie males bangettt gak enak

Ya sutra berdasarkan pengalaman orang yang kita kenal langsung mommy telpon ke dua no travel di atas dan hasilnya full. Pengen nangisssss, dah berjuang tiket pesawat sekarang berjuang travel malah full, si daddy juga bolak-balik sms gimana tiketnya. Gak mungkin mommy ceritain detailnya yang ada makin manyun tuch pas acara pemakaman. Akhirnya cuma bisa berdoa dan berdoa plus nelpon tiap 15 menit sampe jebol tuch pulsa en manyun tuch si embak yang angkat telpon. Hasilnya dapat, Ratu Intan terakhir jam 11 malem only 1 sheet, tapi pas dibilang ngejer ke bandara pesawat jam 7 si mbaknya bilang jangan jam 11 dech kita gak jamin. Minta yang jam 10 atau jam 9 FULL.

Oh ya mommy udah survey *ceile* kalo Jambi palembang biasanya cukup 4-5 jam dengan asumsi kemacetan tentunya walo sampai saat ini mommy gak habis pikir kenapa rombongan pangkalpinang kemaren berangkat jam 1 siang dari pelabuhan bombaru en baru nyampe jambi jam 00 lewat.

Akhirnya mommy telponanother travel yang emang paling terakhir jam 8 malem. amin dah.

Selesai semuanya langsung telpon daddy en daddy dilarang komen en ngebantah cukup pasrah aza xixixixixi maksa banget ya secara dah berdarah-darah tuch nyari tiket, tapi pas kasih kode booking tiket pesawat mommy bengong koq harganya beda ma yang dibayar, ada selisih 20rebeng, cek kuitansinya ternyata ada administrasi 20rebeng. Hey guys…kenapa loe palakin lagi, loe kan udah dapen fee dari airlinesnya berdasarkan kelas tiket en fee paling rendah pun 15rebeng untuk 3 kelas terbawah promo selanjutnya minimal 25 rebeng belom lagi fee laen-laen. Koq bisa mommy tahu? Ya iyalah secara selama di Tanjungpandan berteman dengan para crew airlines n travel jadi tahu berapa komisi mereka makanya mommy pun bisa ketiban rejeki tiket termurah bahkan gratis tiap bulan ke Jakarta…indahnya masa itu. Tapi ya sudah lah….rejeki mereka.

Posting kali ini tanpa foto *biasanya juga tanpa foto* secara gak mungkin mommy pasang foto acara pemakaman apalagi ditambah kejadian yang menyebalkan kemarin, daddy gak pindahin semua foto dari kamera ke laptop dan ketika balik lagi ke kamera semua foto tak terbaca walo dilihat dari memory ada dan yang pasti foto yang lenyap itu foto di Jambi.

Note again si daddy di jemput travel jam 8 malem on time langsung go ke bandara en tiba jam 01.30. Bisa mommy bayangkan bengongnya, secara mommy dah pernah tuch jaman gadisnya menggelandang di cengkareng en pernah nyambangin sultan mahmud badaruddin jam 5 pagi buat penerbangan jam 06.30 palembang -pangkalpinang dan hasilnya petugasnya malah belom pada dateng.

4 Komentar

  1. hehehe…sori ya da, memang gitulah kalo aku di rumah, malas buka hp:mrgreen:

  2. Hmm…perjuangan yang melelahkan untuk mencari tiket yah mommy favian, bisa membayangkan…syukurlah semuanya lancar…
    inilah kalo kita punya sodara jauh jauh dan harus airplane untuk transportasinya..:)

    • tapi malah seru bund…
      serasa gimana gitu sukses dapet tiket apalagi kalo murce🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: