Dilema Working Mom

Lagi super duper sibuk kejar-kejaran laporan en mencari selisih yang tak jelas tapi masih sempet mampir ke rumah Mama Raja😆

Ketakutan dunia luar dan kemajuan teknologi yang super canggih membuat Mommy makin takut. Semua yang disekeliling mommy selalu tersandung dengan masalah pengasuh, ya nasib working mom. Dan entah kenapa minggu kemarin berturut-turut denger kabar yang gak enak tentang pengasuh.

Liat saja si sanchai di Padang yang terpaksa membawa Sachi ke kantor, belum lagi temen kantor yang terlalu percaya niatan pengasuhnya yang dulu mau minta ijin pulang dan ternyata BOHONG *udah mommy kasih tahu loch…….dari gelagatnya gak wajar* sampai akhirnya temen mommy dapat pengasuh lagi setelah sang suaminya yang masih between job menjaga ke-2 putrinya *SD kelas 1 dan 1y3m*. Berharap keluguan sang pengasuh yang nota bene berasal dari pulau tapi nyatanya…….membuat takjub jantungan dan deg-deg an. Asli temen mommy shock berat, kalo mommy sie sudah pernah merasakan jadi sekarang saatnya bilang nyante aza….:lol:

Belum lagi liat status temen-temen yang kayaknya kompakan seluruh Indonesia bermasalah dengan pengasuh😦 Lagi sibuk baca status temen ech tiba-tiba nongol temen yang masih satu ruangan cerita kalo keponakannya yang masih 4 bulan terkesan menderita sekali. Susu gak habis dan sekitar bibirnya sepertinya biru habis ditowel😦 haduh……….mo marah en nangis. Dianjurkan berbagai solusi eh sang mama malah tetep keukeuh membiarkan sang anak bersama pengasuh seorang walau sudah mendapatkan kejadian seperti itu, padahal ada orang tua dan saudara loh. Gemes…..5 menit saja ditinggal kalau namanya kejadian yang gak enak pasti bisa terjadi. Semoga tak terjadi apa-apa.

Masih bengong en gemes eh di telpon temen lantai 4 nanyain day care, padahal baru 2 minggu dia dapat pengasuh dan baru 2 hari yang lalu dia menawarkan temennya pengasuh ternyata sekarang malah cari day care. Ternyata pengasuhnya bawa anak yang lebih besar dari anaknya *temen-temen sudah melarang loh gak usah pakai pengasuh yang bawa anak tapi karena tekanan keadaan ya wajar aza diterima* jadi anak pengasuhnya nonjok anak temen mommy ini yang nota bene baru berumur 8 bulan. Aich…berbagai kejadian dech.

Keputusan mommy mendaftarkan Favian ke Talenta Kids *day carenya Favian* juga bukan perkara yang mudah. Semua pertentangan juga datang tapi mommy nekadddd dan Puji Tuhan mommy belum pernah komplain dan mengeluh dengan day care walaupun fasilitasnya minimalis😀 tapi suasana yang berasa rumah banget membuat mommy nyaman apalagi dengan jadwal penjemputan yang sangat fleksibel😀

Mungkin boleh dibilang sama dengan Mama Raja disaat seperti ini pasti mengharapkan bantuan keluarga besar, tapi mengharapkan Ompung Purwokerto boru a.k.a mamanya mommy yang paling diandalkan justru yang paling tidak mungkin apalagi dengan kondisi pasca operasi kemarin. Yang paling oke justru Ompung Pangkalpinang boru a.k.a inang a.k.a mertua mommy, walaupun umur diatas Ompung Purwokerto boru tapi kondisi kesehatannya yang paling memungkinkan😆 tapi apa daya Ompung Pangkalpinang boru masih harus mengabdi mentransfer ilmu di sebuah SMP Negri😉 dan kondisi di rumah justru semakin tidak memungkinkan juga karena ada satu cucu lagi di Pangkalpinang yang harus di jaga Ompung, itulah sebabnya walaupun Ompung mengajukan pensiun dini juga tidak semudah itu memboyong ke Batam.

Sekarang momy justru makin takut punya ART, walaupun mama Raja gak cerita detil apa yang terjadi dengan Raja sama 2 ART yang bermasalah itu tapi mommy sudah bisa membayangkannya😦 dan mommy semakin yakin dan yakin dengan day care hanya permasalahan jilid ke-2 saja harus bilang NANTI DULU😀

9 Komentar

  1. Ester

    Bunda Favian..
    Trimakasih banyak atas share blognya..
    Boleh bagi infonya alamat dan kontak person Daycare di Pangkalpinang dimana?
    Trimakasih sebelumnya

    • maaf kelamaan balas, lagi sok rempong

      Favian gak tinggal di Pangkalpinang lagi dan kebetulan dulu waktu di sana dititipin ke nenek depan rumah😀

      tapi ada info daycare di daerah kacang pedang, nanti aq coba ty temen q lagi..

      makasih sudah berkunjung

  2. Day Care memang solusi yang paling baik saat gak ada ART ya mom. Semoga Favian enjoy di day care nya🙂

    • Semoga begitu say…tetep enjoying at Talenta Daycare

  3. Sudah nemu jawabannya kan mbaaakk….
    emang paling puyeng kl kekuras mikir ART…hehehe

    kalau soal di day care emang lain lagi mbak,,,,,
    “””mommy belum pernah komplain dan mengeluh dengan day care walaupun fasilitasnya minimalis😀 “””
    yg kuamati, memang kita jg mesti menempatkan diri sebagai ‘mitra’ alias kalau mau protes ya kita sudah siapkan solusinya apa kira2….yg jelas, kita harus ‘yakin dan percaya’ bahwa mereka juga ‘selalu berusaha’ memberikan yg terbaik buat anak-anak kita….krn saat kita dihiasi rasa curiga, suka protes tanpa solusi, akan membuat pengasuh di day care g nyaman dengan kita, dan tentunya akan berimbas ke anak-anak…

    wedeww…komennya panjang deh….

    • sip sebagai ‘mitra’ tapi mitranya beda banget kalo sama ART
      kalo gak cucoknya kebangetan ya solusinya cari daycare yang laen😆

  4. Iyaa dilema yaa, disatu sisi kita butuh ART tapi disisi lain ART skrg tuh jarang yang bisa dipercaya, apalagi sampe harus ninggalin anak ke ART yah harus seseorang yang bener-bener bisa dipercaya..
    Aku juga baca yg di blog alissa, kebayang juga apa yg dilakuin ama ARTnya..
    Aku juga skrg gada ART tapi karena ga kerja jadi bisa ngawasin anak2 di rumah.

    Mudahan dapet solusi yg paling bagus yaa..:)

    • syusah ya…td buru2 posting jadi gak semua gundah gulana sekitar q yang q denger di posting😀

Trackbacks

  1. Kriteria Day Care ala Mommy Fave « ..:: CanDa & TaWa kAMi ::..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: